Blog Post

Cakep! > News > Teknologi > Hampir 4.000 Pekerja di Bidang Teknologi di Amerika Kehilangan Pekerjaan Karena AI di Bulan Mei Lalu

Hampir 4.000 Pekerja di Bidang Teknologi di Amerika Kehilangan Pekerjaan Karena AI di Bulan Mei Lalu

AMERIKA, CAKEP! — Sekitar 4.000 orang yang bekerja di sektor teknologi kehilangan pekerjaan karena AI pada bulan Mei 2023, sebuah laporan dari perusahan layanan dan konsultasi kerja, Challenger, Grey & Christmas, Inc yang dirilis Kamis (1/66/2023), menunjukkan, secara total lebih dari 80.000 orang di-PHK dibulan Mei lalu di Amerika karena berbagai alasan.

Peluang kerja teknologi sebenarnya cukup fluktuatif selama beberapa bulan terakhir dan sejak alat AI seperti ChatGPT, Bard dan Bing diluncurkan, banyak hal menjadi lebih menantang, kata sebuah laporan tersebut.

OpenAI memperkenalkan ChatGPT pada November 2022, dan Google serta Microsoft meluncurkan alat AI mereka sendiri Bard dan Bing pada Februari tahun ini. Tiga alat AI ini telah menjadi pembicaraan di dunia teknologi sejak awal dan hari ini, semakin banyak perusahaan yang menggunakan AI untuk keuntungan terbaik mereka. Dan pada bulan Mei, hampir 4.000 orang kehilangan pekerjaan karena teknologi baru.

4.000 orang kehilangan pekerjaan karena AI

Laporan bulanan dari Challenger, Gray, dan Christmas Inc yang mengungkapkan bahwa pada bulan Mei tahun ini, sekitar 4.000 orang kehilangan pekerjaan karena kecerdasan buatan. Laporan itu menambahkan bahwa secara total, sekitar 80.000 orang diberhentikan dari pekerjaan mereka di bulan lalu. Dari jumlah tersebut, 3.900 PHK karena AI. Alasan di balik pemutusan hubungan kerja lainnya bisa jadi karena kondisi ekonomi, pemotongan biaya, restrukturisasi perusahaan, atau merger dan akuisisi.

Laporan tersebut juga memberikan laporan total PHK pada tahun 2023, dari Januari hingga Mei, sekitar 417500 orang kehilangan pekerjaan.

Juru bicara perusahaan konsultan itu juga mengatakan bahwa ini adalah pertama kalinya PHK dikaitkan dengan AI. Juru bicara menambahkan bahwa semua PHK berasal dari sektor teknologi.

 

ChatGPT menggantikan manusia di tempat kerja

Pada bulan Februari tahun ini, survei lain yang dilakukan oleh platform konsultan pekerjaan Resumebuilder.com mengungkapkan bahwa beberapa perusahaan yang berbasis di AS telah mulai menerapkan ChatGPT alih-alih pekerja manusia.

1.000 pemimpin bisnis berpartisipasi dalam survei dan hampir setengah dari perusahaan AS yang berpartisipasi mengatakan bahwa mereka menggunakan ChatGPT dan chatbot telah menggantikan pekerja di perusahaan mereka.

Resumebuilder, dalam sebuah pernyataan saat itu, mengatakan bahwa para pemimpin bisnis ‘terkesan’ dengan pekerjaan viral chatbot. Perusahaan mengatakan, “Secara keseluruhan, sebagian besar pemimpin bisnis terkesan dengan pekerjaan ChatGPT. 55% mengatakan kualitas pekerjaan yang dihasilkan oleh ChatGPT sangat baik, sedangkan 34% mengatakan sangat baik.”

Pimpinan Resumebuilder.com, Stacie Haller, mengatakan  “Ada banyak kegembiraan terkait penggunaan ChatGPT ini. Karena teknologi baru ini baru saja berkembang di tempat kerja, para pekerja pasti perlu memikirkan bagaimana hal itu dapat mempengaruhi pekerjaan mereka saat ini. Hasil survei ini menunjukkan bahwa pemberi kerja ingin merampingkan beberapa pekerjaan menggunakan ChatGPT.”

Selain itu, pencipta ChatGPT Sam Altman juga mengatakan dalam sebuah wawancara di bulan Maret bahwa salah satu pekerjaan yang bisa digantikan oleh ChatGPT adalah layanan pelanggan.

Sumber: Business Insider
Editor: Kiya Sofia