Blog Post

Cakep! > News > Kesehatan > Keren! Riset ini Buktikan Kapulaga Jinakkan Kanker Payudara Agresif
Riset ini Buktikan Kapulaga Jinakkan Kanker Payudara

Keren! Riset ini Buktikan Kapulaga Jinakkan Kanker Payudara Agresif

FLORIDA, CAKEP! — Bumbu kapulaga bisa menjadi kunci untuk mengatasi jenis kanker payudara yang agresif, menurut penelitian baru. Para ilmuwan di Universitas A&M Florida membuktikan Senyawa alami yang disebut cardamonin yang ditemukan dalam rempah-rempah membunuh sel kanker dan mencegah penyebarannya ke sistem kekebalan.

Sekitar 10 hingga 15 persen kanker payudara dikenal sebagai “triple-negatif” yang lebih agresif dan mematikan. Mereka juga sulit diobati dengan terapi berbasis hormon yang digunakan untuk jenis kanker payudara lainnya.

Cardamom pods by Stephantom, CC license

Tim riset ini telah membuat penemuan menjanjikan yang bisa membuka jalan bagi pengobatan barunya. Mereka mempelajari bagaimana cardamonin mempengaruhi ekspresi gen yang disebut PD-L1 yang ditemukan dalam sel tumor. Gen memainkan peran penting dalam membantu sel kanker payudara keluar dari sistem kekebalan tubuh.

Sumber penelitian dari ScienceDirect mencatatkan mereka menguji senyawa rempah-rempah pada sel kanker yang berasal dari wanita keturunan Afrika-Amerika dan wanita asal Eropa. Cardamonin ditemukan membunuh sel kanker dari kedua kelompok—tetapi hanya membatasi ekspresi PD-L1 pada wanita Eropa. Variasi genetik antar ras dapat menjelaskan mengapa sel kanker merespons secara berbeda terhadap jenis rempah-rempah ini.

Kapulaga adalah rempah-rempah yang dibuat dari biji beberapa tanaman dalam genus Elettaria dan Amomum. Keduanya banyak ditemukan di negara India, Indonesia, dan di seluruh Asia tropis dan subtropis. Saat ini, rempah-rempah yang berharga ini juga dibudidayakan di Guatemala, Malaysia, dan Tanzania dan merupakan rempah termahal ketiga, setelah kunyit dan vanila.

By Aviatorjk, CC license

Bahan yang umum dalam masakan India dan kue di negara-negara Nordik, kapulaga memiliki rasa yang kuat dan unik, dengan aroma aromatik yang intens. Kapulaga hitam memiliki aroma yang jelas lebih berasap, dengan kesejukan yang beberapa orang anggap mirip dengan mint.

Referensi pertama untuk kapulaga bisa ditemukan dalam literatur Ayurveda India. Dokter Yunani kuno, Dioscorides dan Hippocrates juga menulis tentang sifat terapeutiknya, mengidentifikasinya sebagai bantuan pencernaan.

Biji, minyak dan ekstraknya telah digunakan dalam pengobatan tradisional selama berabad-abad. Satu studi tahun 2009 menunjukkan kapulaga secara signifikan menurunkan tekanan darah.

Studi pada tikus menunjukkan bahwa bubuk kapulaga dapat meningkatkan aktivitas enzim tertentu yang membantu melawan kanker. Sebuah studi tahun 2012 menunjukkan potensi kapulaga sebagai agen pencegahan terhadap kanker kulit stadium-2 pada tikus. Penelitian pada tahun 2015 menunjukkan bahwa senyawa tertentu dalam rempah-rempah menghentikan sel kanker mulut berkembang biak dalam tabung reaksi.

Untuk pengembangan selanjutnya, para peneliti Florida berencana menguji senyawa penangkal kanker mereka dalam studi klinis. Mereka juga berharap untuk mengungkap mekanisme apa yang mendorong sifat anti-kanker cardamonin.Temuan ini akan dipresentasikan pada pertemuan tahunan American Society for Investigative Pathology.

 

Sumber : Medical News Today
Editor : Kiya Sofia