Blog Post

Cakep! > News > Kesehatan > Tanaman Hias Ini Dapat Kurangi Polusi Udara 20% Dalam Ruangan Secara langsung

Tanaman Hias Ini Dapat Kurangi Polusi Udara 20% Dalam Ruangan Secara langsung

BIRMINGHAM, CAKEP.ID — Tanaman hias biasanya berpotensi memberikan kontribusi signifikan untuk mengurangi polusi udara di rumah dan kantor.

Selama serangkaian percobaan dalam penelitian terbaru yang dipimpin oleh University of Birmingham dan dalam kemitraan dengan Royal Horticultural Society (RHS) yang memantau tanaman hias yang terpapar nitrogen dioksida (NO2)—polutan umum, para peneliti menghitung bahwa dalam beberapa kondisi, tanaman hias ini dapat mengurangi NO2 sebanyak 20 persen.

Disebutkan dalam jurnal penelitian Springer: Air Quality, Atmosphere & Health, Para peneliti menguji tiga tanaman hias yang biasa ditemukan di rumah, mudah dirawat dan tidak terlalu mahal untuk dibeli. Tanaman-tanaman ini adalah :

  • Lily perdamaian (Spathiphyllum wallisii),
  • Tanaman jagung (Dracaena fragrans), dan
  • Pakis arum (Zamioculcas zamiifolia).

Setiap tanaman tersebut di tes ke dalam ruang uji yang mengandung kadar NO2 yang sebanding dengan suasana kantor yang terletak di pinggir jalan sibuk.

Selama periode satu jam, tim menghitung bahwa semua tanaman, terlepas dari spesiesnya, mampu menghilangkan sekitar setengah NO2 di dalam ruangan. Kinerja tanaman ini tidak tergantung pada lingkungan tanaman, misalnya dalam kondisi terang atau gelap, dan apakah tanahnya basah atau kering.

Pakis arum (Zamioculcas zamiifolia); Mokkie, lisensi CC

Peneliti utama, Dr Christian Pfrang mengatakan, “Tanaman yang dipilih semuanya sangat berbeda satu sama lain, namun semuanya menunjukkan kemampuan yang sangat mirip untuk menghilangkan NO2 dari atmosfer. Ini sangat berbeda dari cara tanaman dalam ruangan yang menghilangkan CO2 dalam proyek sebelumnya, yang sangat bergantung pada faktor lingkungan seperti waktu malam atau siang hari, atau kadar air tanah.”

Tim juga menghitung apa arti hasil ini untuk kantor kecil (luas 15 m3) dan kantor menengah (luas 100 m3) dengan tingkat ventilasi yang berbeda. Di kantor kecil yang berventilasi buruk dengan tingkat polusi udara yang tinggi, mereka menghitung bahwa lima tanaman hias akan mengurangi tingkat NO2 sekitar 20 persen. Di ruang yang lebih besar, efeknya akan lebih kecil—3,5%, meskipun efek ini akan ditingkatkan dengan menambahkan lebih banyak tanaman.

 

Corn plant (Dracaena fragrans); Massangeana, CC license

Sementara efek tanaman dalam mereduksi NO2 jelas, mekanisme yang dilakukan tanaman ini masih diteliti. Dr. Pfrang menambahkan, “Kami tidak berpikir tanaman menggunakan proses yang sama seperti yang mereka lakukan untuk penyerapan CO2, di mana gas diserap melalui stomata—lubang kecil—di daun. Tidak ada indikasi, bahkan selama percobaan yang lebih lama, bahwa tanaman ini melepaskan NO2 kembali ke atmosfer, jadi kemungkinan ada proses biologis yang juga terjadi di tanah tempat tanaman itu tumbuh—tetapi kami belum tahu apa itu. ”

Dr Tijana Blanusa, ilmuwan hortikultura utama di RHS dan salah satu peneliti yang terlibat dalam penelitian ini menjelaskan bahwa untuk melengkapi upaya RHS untuk memahami detail rangkaian ilmiah tentang proses ini masih menjadi penelitian yang sangat menantang.

Pada fase penelitian selanjutnya, tim akan merancang alat canggih untuk memodelkan kualitas udara di dalam ruangan yang mencakup berbagai variabel yang jauh lebih luas.

Pakis arum (Zamioculcas zamiifolia); Mokkie, lisensi CC

 

Proyek baru, yang didanai oleh British Met Office ini akan menggunakan instrumen pengukur kualitas udara seluler untuk mengidentifikasi polutan dan menguji efeknya di ruang perumahan dan kantor, menghasilkan banyak data untuk menginformasikan pengembangan alat tersebut.

 

Sumber: Universitas Birmingham
Editor: Admin Cakep